DAPATKAN ARTIKEL TERBARU

Recent Post

Wednesday, April 14, 2021

Profesi Penulis merupakan profesi yang sedang naik daun saat ini. Ada banyak faktor yang mendukung dan menyebabkan seseorang tertarik pada bidang profesi ini. Apalagi perkembangan teknologi informasi di era sekarang ini. Tidak mudah menjadi penulis.

Anda bisa menulis di platform tertentu untuk menarik banyak pembaca, dan kemudian Anda akan dikenal oleh orang-orang. Misalnya blog, wattpad atau media sosial seperti instagram, facebook, twitter.

Informasi seputar penerbitan buku, klik disini.

Internet telah menjadi gudang pengetahuan. Orang-orang yang terlibat dalam menulis di Internet sering dilirik oleh penerbit, seperti beberapa penulis Wattpad yang akhirnya terpilih untuk bekerja, atau penulis qoute dan puisi di media sosial, yang akhirnya mengumpulkan karya yang mereka buat di atasnya. Media sosial menjadi mahakarya. Dari portal berita, e-commerce, blog pribadi, situs web, dll., Jumlah pengguna artikel di industri media online juga meningkat pesat.

Nah, bagi yang suka menulis artikel, ini kesempatan yang bagus. Meskipun Internet sangat maju dalam olahpesan, buku masih menjadi media favorit untuk membaca. Jika seorang penulis belum menerbitkan buku, tetapi hanya sibuk menulis di media online, maka (mungkin) tidak layak disebut sebagai penulis.

Menulis buku memang membutuhkan banyak investasi waktu, tenaga, dan keuangan. Proses ini memakan waktu yang lama, dari segi penulisan, penyuntingan, produksi dan proses lainnya dapat memakan waktu beberapa tahun. Meski begitu, menjadi penulis tetap merupakan cita-cita yang sangat populer.

Di sisi lain, banyak orang yang menganggap bahwa menulis adalah bakat yang wajar. Ya, mungkin saja. Namun, penulis tidak hanya lahir dari orang yang bertalenta, tetapi juga orang yang rajin dan pantang menyerah untuk belajar dan berusaha.


Karena menulis harus melalui tahapan yang kompleks, tahapan tersebut akan menghabiskan energi, tenaga, dan keterampilan Anda untuk menghasilkan karya tulis yang menarik. Penulis harus menulis secara mendalam, dalam, dan ekstensif tentang objek-objek dalam tulisan, menemukan masalah, mengembangkan imajinasi, dan pandai membaca gejala-gejala fenomena tersebut. Untuk alasan ini, selama setiap orang memiliki kemauan yang kuat untuk melanjutkan proses ini, semua orang dapat mengambil risiko menjadi seorang penulis.

Berdasarkan uraian di atas tentang kesulitan menjadi penulis, apa manfaat menjadi penulis dengan karir yang menarik bagi orang-orang tersebut? Tentunya melalui kegiatan aktif seperti menulis, kita akan memperoleh banyak manfaat. Jadi mari kita lihat poin utama yang akan dijelaskan sehingga Anda akan memetik manfaat yang bisa didapat orang sebagai penulis:


1. Peningkatan wawasan

Keuntungan terbesar seorang penulis adalah peningkatan kosakata dan wawasan. Karena sebagai penulis, Anda tidak hanya harus mempertimbangkan baik penulis maupun pembacanya, tetapi juga membaca karya tulis Anda sendiri dan menjadi pembaca materi yang akan ditulis. Penulis akan berusaha mencari informasi dan bahan referensi yang lengkap, serta terus berpikir positif.


2. Sarana berdakwah

Menulis juga bisa digunakan oleh seseorang sebagai sarana penuntutan. Menulis memungkinkan siapa saja menjadi pembicara tanpa forum. Maka marilah kita menulis sesuatu yang positif yang mengandung ilmu, pengajaran dan pengalaman yang bermanfaat bagi orang lain agar kita bisa menjadi pendakwah melalui tulisan. Dakwahan tersebut tidak hanya berlaku bagi umat Islam, tetapi juga bagi pemeluk agama lain.

Oleh karena itu, seseorang yang ingin menjadi berdakawh tidak perlu melakukan perjalanan dari satu kota ke kota lain, hanya perlu menulis. Menulis adalah metode dakwah yang paling efektif dan praktis.


3. Dapatkan imbalan pahala (Amal Jariyah)

Semua orang akan mati, dan kita akan mati. Ketika kita mati, apakah kita dapat membawa semua hal yg kita miliki di dunia, selain amalan? Ya betul, tidak ada yg bisa kita bawa, selain mendapatkan bayaran atas dakwaan melalui tulisan hidup kita, tulisan ini akan tetap menjadi area ganti rugi kita setelah kita meninggal.

Karena karya yang kita tulis akan tetap dibaca oleh orang lain, manfaat yang mereka terima akan selalu bermanfaat bagi kita. Oleh karena itu, untuk alasan ini, kami berencana untuk memiliki setidaknya satu buku yang dapat disumbangkan ke dunia ini setelah kita mati untuk kepentingan umat manusia dan generasi mendatang.


4. Memotivasi orang lain

Sebagai seorang penulis, selain mendapatkan berbagai wawasan dari diri kita sendiri, hal itu pasti akan mempengaruhi orang lain. Kita bisa memotivasi dan menginspirasi seseorang dengan menulis. Melalui tulisan, kita bisa menyebarkan manfaat kepada orang yang bahkan tidak kita kenal.

Selain menjadi media dakwah tanpa mimbar, sebagai penulis, kita juga bisa menyapa orang lain tanpa harus bertemu. Dan masih banyak lagi manfaat lainnya.


5. Hidup menjadi lebih sehat

Salah satu keuntungan dari menulis buku yang sedikit diketahui adalah terkait dengan efek kesehatan yang ditimbulkannya. Dengan menuangkan berbagai ide, secara tidak langsung akan menghilangkan kerutan pada kantung di bawah mata. 

Selain itu, kegiatan menulis dapat mengencangkan kulit dan menyehatkan jiwa. Hal tersebut tidak lepas dari kegiatan menulis itu sendiri, yang menuntut kita untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan kita. Secara psikologis kita bisa membuang segala bentuk kesedihan atau perasaan di atas secarik kertas, sehingga kita bisa meninggalkan kesedihan yang kita rasakan.


6. Memperluas teman

Kami tidak hanya mendapatkan lebih banyak teman dari organisasi berikut, media sosial, dan forum tertentu. Melalui menulis, Anda juga akan bertemu banyak teman baru melalui proses yang sederhana. Teman ini adalah pembaca online dan offline (buku) kita. Karena itu, Anda bisa membangun hubungan dan pertemanan dengan mereka. Ini akan berguna untuk perkembangan bisnis Anda yang lain.


7. Dapatkan penghasilan

Setelah tulisan Anda selesai dan diterbitkan, tentunya akan ada pembelian. Apalagi jika buku Anda menjadi buku yang populer dan laris, Anda akan mendapat penghasilan lebih. Tidak hanya media buku, blogger dan media internet lainnya, anda juga bisa menjadikannya sebagai tempat mencari uang.


8. Menjadi seorang selebriti

Buku-buku yang kita tulis dan terbitkan akan dibaca oleh orang-orang, dan kemudian orang-orang ini akan memahami kita, apalagi jika buku-buku yang kita tulis itu berbobot, para pembaca ini akan lebih mengenal kita. Oleh karena itu, nama kita akan lebih mudah dipercaya dan dibaca oleh orang-orang untuk membaca karya kita selanjutnya.


Itulah beberapa manfaat menjadi seorang penulis. Apakah setelah ini Anda akan mulai menulis? maka lanjutkanlah. informasi seputar penerbitan sebuah buku, novel, dll. Bisa berkunjung ke Penerbit Indie Anggota IKAPI berikut >>> Penerbit EL-MARKAZI

----------------------------------------------------

Dapatkan artikel terbaru kami
Dengan masukkan nama dan email Anda di bawah ini




BERMANFAAT? Boleh SHARE Klik Di Bawah Ini

0

Bagi masyarakat yang terpelajar, penulisan ilmiah atau akronim KTI yang populer bukanlah pekerjaan yang aneh. Baik itu guru, mahasiswa, dosen, mahasiswa atau kalangan terpelajar lainnya. Khusus bagi mahasiswanya sendiri, karya ilmiah merupakan mata kuliah wajib, apapun tulisan dan konten yang akan dibahas di dalamnya harus dikuasai.

Tidak hanya pekerjaan rumah yang paling sering dosen perintah kerjakan, namun bagi mahasiswa karya ilmiah juga menjadi syarat yang sangat diperlukan di akhir perkuliahan yaitu skripsi. Penulisan karya ilmiah seperti skripsi membutuhkan pengetahuan mulai dari penelitian hingga penulisan. Umumnya jika tidak menulis karya ilmiah pasti tidak akan lulus.

Info seputar penerbitan, klik disini.

Karya tulis ilmiah berisi pendapat yang ditulis berdasarkan hasil penelitian atau hasil penelitian untuk menyelesaikan masalah dan memenuhi kaidah ilmiah. Saat menulis esai semacam itu, dibutuhkan ketekunan dan ketelitian.


Hal ini dilakukan untuk memperoleh hasil penulisan yang faktual berdasarkan data-data yang terjadi di lapangan. Karya ilmiah sering disebut sebagai karya akademik, karena biasanya dosen dan mahasiswa yang menulis karya ilmiah.

Nah bagi yang sedang mencoba menulis karya ilmiah, entah itu sedang menyelesaikan tugas atau mengikuti proyek berskala besar seperti kompetisi, mereka bingung tahap mana harus menulisnya. Jangan khawatir, berikut beberapa tips dan trik menulis karya ilmiah!


1. Persiapan dan Perencanaan

Sebelum memulai kegiatan apapun yang perlu kita lakukan adalah persiapan dan penulisan. Perencanaan merupakan bagian integral dari proses penulisan karya ilmiah. Merencanakan semua aspek yang akan dipelajari dan dibahas, seperti pemilihan topik masalah, penetapan tujuan, eksplorasi topik, dan lain sebagainya.


2. Temukan Topik yang Menarik

Topik yang menarik tentunya merupakan hal yang perlu diperhatikan. Pasalnya, untuk mengerjakan karya tulis ilmiah ini sebagai penulis perlu dikaji dari pertanyaan-pertanyaan dasar hingga inti permasalahannya.

Belum lagi, Anda bisa menghabiskan waktu berbulan-bulan atau lebih untuk menyelesaikan tesis. Topik yang menarik juga akan mempengaruhi minat menulis Anda, ketika Anda tidak tertarik dengan suatu topik tetapi tetap mematuhinya, Anda tidak akan menikmati menulis dan pekerjaan Anda akan semakin sulit.


3. Pilih Judul yang Menarik

Judul adalah kunci dari setiap karya tulis. Konten dasar yang menurut pembaca perlu diperhatikan. Judul akan memiliki pengaruh yang besar dalam menarik perhatian pembaca. Semakin menarik judulnya, semakin banyak pula peminatnya yang membaca tulisan kita. Oleh karena itu, ada baiknya Anda mencoba membuat karya tulis Anda semenarik mungkin.

Yang penting judul merupakan cerminan penting dari isi tulisan dalam suatu karya tulis ilmiah. Dengan judul tersebut, pembaca akan dapat mengidentifikasi variabel yang digunakan, ruang lingkup penelitian, dan jenis penelitian yang digunakan dalam karya tulis ilmiah tersebut.


4. Baca Lebih Banyak Referensi

Semakin banyak kita membaca sebuah artikel, dan teori yang berkaitan dengan topik yang dibahas dalam penulisan ilmiah ini, semakin luas pula pengetahuan kita. Tentu saja, hal ini akan memberikan banyak pengaruh positif bagi Anda, dan Anda akan mengeksplorasi banyak hal yang akan Anda diskusikan secara tertulis. Oleh karena itu, kunci sukses karya tulis adalah membaca banyak bahan referensi. Kembangkan ruang lingkup penelitian.


5. Jelaskan Metode Penelitian

Metode penelitian ini merupakan kerangka acuan dalam penulisan karya ilmiah. Metode penelitian menggambarkan metode yang digunakan (kuantitatif atau kualitatif), sumber data yang digunakan, populasi dan sampel (jika penelitian menggunakan sampling), teknik pengumpulan data dan teknik analisis data. Indikator yang digunakan juga harus disusun berdasarkan teori yang lebih mendukung para ahli.


6. Mempresentasikan Hasil Penelitian

Setelah mendapatkan data sesuai desain dalam metode penelitian, maka data tersebut akan dikenalkan pada bagian khusus hasil penelitian.

Jika data ini berupa data kuantitatif, maka harus diolah agar terdengar jelas dan dapat dianalisis. Analisis data kuantitatif biasanya menggunakan rumus statistik. Jangan tertipu oleh rumus statistik yang tampaknya rumit.


7. Bandingkan Hasil Penelitian dengan Teori dan Penelitian Lain

Nah, setelah hasil penelitian dinyatakan dengan jelas, selanjutnya yang dilakukan adalah menganalisis. Bentuk analisis ini adalah membandingkan hasil penelitian dan analisis kami dengan teori-teori yang dikutip pada bab-bab teori, terlepas dari apakah teori-teori tersebut sinkron.

Selain membandingkan dengan teori, yang harus dilakukan adalah membandingkan hasil penelitian kita dengan hasil penelitian sebelumnya.


8. Buat Kesimpulan dan Rekomendasi

Kesimpulan dan rekomendasi merupakan langkah terakhir dalam penulisan karya ilmiah. Kesimpulan bukanlah bagian dari rangkuman penjelasan dari awal hingga akhir bab ini, tetapi kesimpulan berisi jawaban singkat, yaitu jawaban atas pertanyaan yang diajukan pada bab pertama. Kesimpulan ini terkait erat dengan hasil penelitian yang telah selesai.

Selain kesimpulan, rekomendasi pada bab ini juga dikemukakan berdasarkan hasil analisis yang didiskusikan / diekspresikan dalam bahasa teknis bukan bahasa umum.


9. Memahami Struktur Aturan Penulisan

Struktur aturan bahasa juga tidak kalah pentingnya, baik fiksi maupun non fiksi, seperti karya ilmiah ini, akan terlibat dalam semua karya tulis. Di setiap jurusan, penulisan karya ilmiah biasanya disebutkan dalam topik tertentu (seperti mata kuliah Bahasa Indonesia).

Biasanya mata kuliah ini menuntut kita untuk menyelesaikan tugas akhir kita yang berupa karya tulis ilmiah.


10. Ikuti Pedoman Penulisan Karya Ilmiah

Tentunya dalam setiap pembelajaran standar penulisannya akan berbeda-beda, sehingga ketika ingin mengikuti lomba karya tulis ilmiah standar evaluasinya tentunya akan berbeda pula. Oleh karena itu, untuk itu yang perlu Anda lakukan adalah memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang pedoman penulisan karya ilmiah yang benar pada kompetisi yang Anda ikuti.

Dengan cara ini tulisan Anda akan seimbang dan sejalan dengan tulisan standarnya. Pastikan untuk memenuhi standar ini dan jangan mengusulkan aturan Anda sendiri.


11. Pekerjaan Sendiri Tidak Mencuri

Karya ilmiah harus memuat karya orisinal, artinya karya sendiri. Ketika kasus pencurian memasuki persaingan, niscaya akan selalu menjadi alasan terbesar untuk diskualifikasi pekerjaan.

Oleh karena itu, Anda harus menghindari pencurian karya orang lain. Jika Anda ingin menggunakan karya Anda sebelumnya sebagai referensi, itu bagus, tetapi Anda tetap akan memproses ulang atau memodifikasi hasil karya orang lain. Tentunya akan bermanfaat untuk menuliskan pemikiran dan karya murni berdasarkan hasil pemikiran Anda sendiri tentang karya tulis ilmiah.


Itulah cara menulis karya ilmiah, semoga dapat membantu anda. informasi seputar penerbitan sebuah buku, novel, dll. Bisa berkunjung ke Penerbit Indie Anggota IKAPI berikut >>> Penerbit EL-MARKAZI

----------------------------------------------------

Dapatkan artikel terbaru kami
Dengan masukkan nama dan email Anda di bawah ini




BERMANFAAT? Boleh SHARE Klik Di Bawah Ini

0

Tuesday, April 13, 2021

Buku adalah jendela dunia - kita telah akrab dengan benda mati yang memberikan kita pengetahuan sejak kita kecil. Di masyarakat, keberadaan buku memang tidak diragukan lagi. Buku ini memuat ilmu yang luas, yang tentunya sangat bermanfaat bagi para pembaca. Informasi yang terkandung di dalamnya juga berbeda-beda dan mengandung banyak hal.

Info seputar penerbitan buku, klik disini

Mungkin sebagian orang mengira bahwa membaca adalah aktivitas bagi para kutu buku. Namun yang perlu Anda ketahui adalah kegiatan membaca ini sangat bermanfaat bagi kami, karena Anda dapat memperkaya wawasan dan pengetahuan Anda dengan membaca. Membaca tidak hanya berkaitan dengan buku teks saja, tetapi bisa dilakukan melalui novel, koran, majalah, dan lain-lain, karena ilmu bisa didapat dari mana saja.

Beberapa orang menganggap membaca adalah kegiatan yang menyenangkan, sekedar untuk bersantai setelah bekerja atau belajar, terutama saat membaca novel. Membaca novel bisa dijadikan sebagai bagian dari relaksasi atau sarana refreshing. Saat kita menemukan novel yang menarik, kita tidak akan bosan membacanya.

Oleh karena itu setebal apapun halaman novel yang kita pilih, kita akan berusaha untuk menyelesaikannya dengan cepat, karena kita penasaran dengan plot dan ending cerita. Fiksi memang bisa digunakan sebagai bentuk hiburan yang paling efektif. Selain itu, novel tersebut dapat dibaca oleh masyarakat luas dan mudah dipahami. Ya, walaupun sering kita jumpai novel-novel yang berat, namun saat kita tenggelam dalam proses membaca dan memahami novel akan memunculkan perasaan yang rileks dan menarik.


Namun, kendala yang dihadapi adalah kebingungan memilih novel yang tepat untuk dibaca. Beberapa orang bahkan rela menghabiskan beberapa jam dengan tokoh-tokoh dalam buku untuk memilah-milah novel yang ingin mereka beli. Nah, bagi yang pernah mengalami hal serupa, berikut cara jitu memilih novel yang menarik:


1. Sampul Buku

Sebuah gambar atau desain sampul yang dapat merepresentasikan isi cerita akan lebih menarik. Selain itu, terdapat misteri pada sampulnya yang dapat menggugah rasa penasaran dan minat pembaca untuk membawa pulang buku tersebut.

Selain desain yang dapat merepresentasikan keseluruhan isi atau tema cerita, sampul buku juga memiliki judul. Judul memiliki pengaruh besar pada keputusan pembaca apakah akan membeli novel. Saat Anda membaca judul yang menarik dan bisa membangkitkan rasa penasaran, kamu akan tertarik untuk membawa pulang novel ini. Ya, meski terkadang ada judul yang menipu, tetapi tidak cocok dengan konten dan hanya sisi keren yang diprioritaskan.


2. Sinopsis Cerita

Ini adalah hal kedua yang perlu dipertimbangkan saat memilih novel. Rangkuman ini sering juga disebut rangkuman buku, dan juga diartikan sebagai bagian dari buku, yang berisi rangkuman singkat tentang apa yang akan dibahas dalam novel.

Bagian ini mencoba mempertimbangkan bentuk dan arti kata agar dapat mempengaruhi pembeli. Sinopsis seperti tulang kerangka dengan konten umum. Sinopsis memuat seluruh isi cerita atau lebih tepatnya sinopsis merupakan sebuah rangkuman, sinopsis dibuat singkat agar orang orang membaca isi buku nya bukan hanya sinopsis.


3. Cari tahu siapa penulisnya

Mengetahui siapakah penulis novel yang akan kita beli memang merupakan hal yang penting, karena jika penulisnya terkenal dan sudah terdapat banyak novel yang menarik, maka bisa dipastikan kita tidak akan menyesal membeli novel. Novel yang penuh pemikiran bisa menjadi pilihan yang tepat, karena pengarangnya tidak diragukan lagi didasarkan pada pengalaman suksesnya di novel-novel sebelumnya.

Perlu Anda ketahui bahwa setiap penulis memiliki cara berbeda dalam menyajikan apa yang ingin ia sampaikan. Bagi yang sangat suka membaca novel tentu sudah punya penulis favorit, bisa jadi petunjuk cara menulisnya ya?

Terkadang seseorang dapat mengulas novel yang menarik oleh seseorang yang menulisnya. Penulis yang kompeten dan berpengalaman adalah pilihan yang tepat. Tidak diragukan lagi kemampuan menulis mereka sangat baik dalam bahasa yang digunakan di sepanjang cerita dan novel. 

Para penulis ini telah menguasai kompleksitas dan tujuan yang mereka inginkan untuk memuaskan pembacanya. Namun, jangan sampai hal ini menjadi kendala bagi Anda untuk mencoba memilih novel dari penulis baru, jika judul dan sinopsis novel Anda membuat Anda jatuh cinta dengan novel tersebut, maka penulis tersebut tidak akan dikenal orang.

4. Penerbitan novel

Penerbitan indie  atau penerbitan mayor memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri, sehingga dalam hal ini pembaca juga harus memiliki pengetahuan penerbitan yang baik untuk memilih novel yang akan dibeli. Ini penting karena melalui observasi, Anda melihat atau memahami penerbit yang menerbitkan novel.

Karena terkadang publikasi bisa menentukan kualitas sebuah novel, menarik atau tidaknya sebuah novel karena proses yang panjang. Faktanya, beberapa penerbit menerbitkan buku dengan kualitas buruk sesuka hati, sehingga yang terjadi adalah huruf-hurufnya sulit dibaca, dll.

Penerbit besar biasanya mencoba menerbitkan manuskrip yang dipilih dan melalui proses penyaringan yang panjang atau konten yang rumit. Hanya manuskrip terbaik yang dipilih untuk diterbitkan. Ini memainkan peran yang sangat penting dalam kualitas novel yang akan mereka terbitkan.

Halaman-halaman novel biasanya berupa naskah cetak setebal 150 halaman, siap untuk dijual. Diperkirakan jika naskah yang dikirim penulis tebalnya 150 halaman maka akan didapat kisaran 200 sampai 300 halaman dari hasil tersebut.

Penulis baru atau yang juga dikenal sebagai pemula biasanya menulis sedikit halaman sehingga cerita yang kita dapatkan di novel tidak memuaskan.


5. Cari review atau review di Google

Saat mempertimbangkan untuk membeli buku, jangan terpengaruh oleh buku terlaris di sampulnya. Dekorasi terlaris yang Anda lihat tidak menjamin kualitas konten baru. Terkadang, karya terlaris dipaku begitu saja agar novelnya bisa meraih penjualan yang luar biasa.

Untuk alasan ini, perlu mencari review dan review di Internet sebelum membeli novel. Perhatikan juga taring di novelnya, jika novel yang ingin kamu beli memiliki reputasi yang tinggi, maka kamu tidak perlu lagi memikirkannya.

Menentukan apakah sebuah novel menarik sebelum membaca keseluruhan cerita tidak hanya akan mengikuti tren novel populer saat ini, tetapi juga perlu mempertimbangkan penerapan genre favorit Anda. Bijaklah sebelum kalah!


Cek penawaran terbaik di PENERBIT EL-MARKAZI, penerbit indie terpercaya, berkualitas, dan terjangkau dengan cara KLIK DISINI.

----------------------------------------------------

Dapatkan artikel terbaru kami
Dengan masukkan nama dan email Anda di bawah ini




BERMANFAAT? Boleh SHARE Klik Di Bawah Ini

0


Mood menulis - Tidak bisa dipungkiri bahwa setiap orang pasti merasa sedang bad mood, terutama saat menulis.

Sebagian orang beranggapan bahwa mood menulis hanyalah mitos belaka. Ini hanyalah alasan klasik bagi para pemalas untuk menghindari menulis. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa menjaga emosi saat menulis memang memiliki pengaruh yang besar terhadap minat seseorang dalam menulis.


Info seputar penerbitan sebuah buku, klik disini.


Saat mood sedang tidak bagus, stres, atau tidak nyaman, hal-hal seperti ini akan menghambat kemampuan otak untuk berpikir dan bernalar, sehingga tidak mungkin bagi penulis untuk membuat karya yang terbaik. Sebaliknya pada saat menulis sedang merasakan mood yang bagus, penulis tidak akan merasa terbebani, tulisan yang didapatnya akan menjadi bernilai, seperti yang diharapkannya.

Dalam kegiatan menulis, terkadang penulis menghadapi sikap yang merugikan, contohnya adalah ketika mereka hanya menulis ketika mereka memang menginginkannya. Khusus untuk penulis pemula, sulit untuk konsisten pada apa yang mereka kerjakan, dan itu dapat mempengaruhi minat menulis dan terus menulis. Suasana hati yang baik sangat mempengaruhi "hidupnya" sebuah karya tulisan.


Suasana hati yang buruk bisa menyerang siapa saja kapan saja dan di mana saja, tergantung pada pemicunya. Lantas bagaimana cara mengembalikan mood untuk menulis?

Berikut kita akan membahas bagaimana cara untuk mengembalikan mood yang buruk menjadi lebih baik, terutama sebagai penulis pemula agar saat menulis tetap merasa nyaman.


1. Ingat maksud dan tujuan penulisan

Dalam menjalankan aktivitas, niat merupakan titik tolak terpenting. Niat adalah dasar dari setiap pekerjaan. Hampir semua aktivitas yang dilakukan (baik dan buruk), proses atau hasil yang diperoleh dapat bergantung pada niat. Nah, bagi Anda penulis pemula, jika niat menulis Anda langsung ingin menjadi terkenal, itu bisa dengan cepat merusak mood menulis Anda.

Berbeda dengan mereka yang benar-benar berniat menulis untuk tujuan yang baik. Terkenal atau tidak, melalui tulisannya yang penting tulisannya bisa menjadi jembatan menuju perbuatan baik. Jika sapuan tangan bebas seperti itu selesai, apa pun situasinya, penulis akan terus mencoba menulis tanpa memengaruhi emosinya. Sebab, bagi seorang artis, ketenaran atau ketenaran hanyalah hasil kerja keras.

Ketika Anda merasa malas saat menyelesaikan naskah, atau tiba-tiba merasa tidak enak menulis karena alasan yang tidak jelas, maka langkah yang harus diambil adalah menenangkan diri. Ingatlah tujuan sebenarnya dari menulis. Apakah karya yang ditulis akan diterbitkan atau hanya menjadi karya yang membosankan di arsip pribadi Anda.


2. Lakukan beberapa hal positif yang menarik

Saat sedang menulis merasa bad mood, hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah melakukan beberapa hal yang menarik dan positif. Hal-hal tersebut dapat menyegarkan pemikiran kita untuk menghilangkan tekanan yang mengganggu atau menghilangkan rasa saat sedang menulis.

Ada banyak macam hal, contohnya seperti mendengarkan musik, menonton film, menonton TV, dan mengunjungi tempat wisata alam. Kuncinya adalah hanya untuk menyegarkan otak, dan tidak melupakan kewajiban menulis yang harus kita lakukan.

Anda juga bisa menyingkirkan beberapa hal yang bisa membuat mood menulis Anda semakin buruk dengan melakukan hobi yg suka. Apakah anda suka bernyanyi, gambar, baca komik dan lain sebagainya.

Apa yang Anda dapatkan, selain memulihkan mood Anda juga akan mendapatkan manfaat lain yang bisa Anda dapatkan, termasuk munculnya ide-ide baru yang akan mendukung Anda dalam menyelesaikan tugas.


3. Membaca banyak buku referensi

Seperti kata pepatah, jika kita ingin mahir berbicara, maka kita menjadi pendengar yang baik. Begitu pula saat menulis, Anda harus menjadi pembaca yang baik agar menjadi penulis yang baik.

Untuk mendukung artikel yang Anda tulis, silahkan baca buku-buku yang berhubungan dengan topik yang Anda tulis. Bisa berupa buku fiksi atau non-fiksi, atau bisa mencari beberapa artikel di Internet untuk dibaca.

Anda tahu bahwa selain memberikan lebih banyak wawasan tentang topik yang Anda usulkan, membaca buku atau artikel orang lain juga dianggap sebagai cara yang efektif untuk menghilangkan suasana hati yang buruk.

Tahu kenapa? Hal ini terjadi karena ketika Anda membaca, wawasan yang Anda peroleh tidak hanya sebatas pengetahuan yang akan mendukung topik yang Anda tulis, tetapi Anda juga dapat menginspirasi dan memotivasi diri sendiri untuk secara bertahap menciptakan karya-karya menarik yang akan Anda lakukan sekarang atau di masa mendatang.


4. Sharing dengan penulis lain

Sangatlah penting untuk saling berkomunikasi dengan lingkungan yang memiliki visi dan misi yang sama, terutama bagi mereka yang mencari perkembangan di dunia tulis menulis. Anda harus bergaul dengan orang-orang yang berpengaruh di bidangnya.

Berbagi dengan teman yang memiliki minat dan bakat yang sama juga dapat memulihkan mood menulis Anda. Pasalnya, Anda bisa lebih leluasa bercerita tentang kendala atau masalah yang Anda hadapi saat menulis dengannya. Tujuannya agar Anda mendapatkan pendapat dan saran yang dapat membangun kembali semangat menulis.


5. Temukan waktu yang tepat saat menulis

Memilih waktu menulis yang tepat memang menjadi pilihan yang wajib. Kemampuan menulis dengan efektif dan baik bisa didapatkan jika dikerjakan pada waktu yang tepat. Mungkin seseorang merasa lebih lancar saat mengerjakan sesuatu, apalagi saat mendapatkan inspirasi di malam hari, atau biasanya di pagi hari dan bahkan saat dini hari, ada juga yg memilih suasana yang lebih segar, atau mungkin saat sedang menikmati senja di sore hari.

Setiap orang memiliki waktu dan waktu terbaik untuk menulis.
Temukan waktu yang ideal untuk menulis Anda. Tentukan kondisi terbaik untuk mengungkapkan ide dalam bentuk tertulis, dan ide ini selalu tertanam kuat di benak Anda. Beberapa orang mengatakan waktu terbaik adalah setelah fajar atau sepertiga malam, karena otak bekerja dengan sangat baik.


6. Temukan suasana baru

Untuk meningkatkan rasa penulisan kita masing-masing, kita dapat menggunakan selera atau gaya yang berbeda dari biasanya. Kebosanan terkadang bisa sangat mengganggu kemampuan berpikir otak kita. Mungkin membosankan untuk selalu mengetik, jadi coba tulis teks dengan kertas dan pulpen, lalu Anda bisa menyelesaikan skrip yang Anda masukkan sebelumnya.

Mulai jelajahi lebih banyak kemampuan. Bukalah wawasan Anda untuk melihat topik yang ingin Anda bahas dalam tulisan Anda secara lebih luas.


7.  Tentukan tujuan

Menentukan tujuan untuk menyelesaikan target yang harus dicapai. Untuk melakukan ini, fokuskan tulisan Anda pada tujuan yang ingin Anda raih. Jangan lupakan tujuan yang harus Anda capai secara tertulis.

Dengan tujuan, seseorang akan lebih disiplin. Tujuannya akan menjadi cara menyesuaikan keinginan yang harus Anda capai. Dengan tujuan yang jelas, jalan Anda akan jelas. Teruslah menulis dan menciptakan suasana.


Itulah beberapa tips menjaga mood saat menulis. Semoga bermanfaat. Untuk info penerbitan buku novel bisa kunjungi Penerbit Indie Anggota IKAPI, berikut ini >>> Penerbit EL-MARKAZI

----------------------------------------------------

Dapatkan artikel terbaru kami
Dengan masukkan nama dan email Anda di bawah ini




BERMANFAAT? Boleh SHARE Klik Di Bawah Ini

0

Saturday, April 10, 2021

Penulis Pemula - Dijaman seperti sekarang ini menjadi seorang penulis adalah salah satu bidang yang banyak dimintai. Selain menulis sebagai hobi, jika kita seorang penulis, kita juga akan mendapatkan keuntungan darinya. Oleh karena itu, banyak orang kini bekerja keras untuk mengembangkan bakatnya di bidang ini.

Seperti kita ketahui bersama, di Indonesia banyak sekali penulis baru yang karyanya berkembang pesat. Bukan hanya baru, tapi juga penulis muda. apa yang kamu tunggu? Mungkin ini kesempatan Anda untuk menjadi penulis muda selanjutnya di negara kita. Nah, buat kamu yang masih pemula nggak perlu pusing mencari tempat belajar yang cocok.

Info mengenai penerbitan sebuah buku, Klik disini.

Dari anak-anak hingga kakek-nenek, novel telah menjadi media yang populer untuk banyak profesi saat ini. Membaca novel akan memberi kesan pada orang bahwa mereka terhibur, menambah pengetahuan mereka dan memberikan pengalaman hidup yang sangat berguna melalui cerita yang dijelaskan di dalamnya. Apakah Anda berencana menjadi seorang novelis?


Jangan khawatir. Sebagai novelis, Anda tidak perlu menerbitkan buku. Perkembangan teknologi akan memberikan dukungan yang kuat untuk karir menulis Anda.Anda dapat mengimplementasikan tulisan Anda sendiri di platform berupa aplikasi menulis yang dapat langsung diakses dari perangkat Anda masing-masing.

Jika karya Anda mendapatkan komentar yang baik dan jawaban yang memuaskan dari banyak pembaca, naskah Anda akan segera dilihat oleh penerbit mayor dan akan segera diterbitkan. Anda tahu, ada begitu banyak penulis terkenal yang muncul dengan cara ini.

Bagi kalian yg masih pemula dalam menulis dan masih merasa kurang percaya diri dalam mengembangkan bentuk novel, tidak perlu khawatir. Sekarang, kami akan membahas tips rahasia yang belum Anda ketahui, cara menulis novel untuk pemula. Langsung saja..


1. Pilih Topik Yang Anda Ketahui Dan Relevan Dengan Anda

Sebelum Anda mengambil tindakan lebih mendalam tentang konsep-konsep yang akan Anda sajikan dalam naskah novel. topik adalah hal terpenting yang Anda pikirkan baik-baik. Karena subjek adalah alat utama Anda untuk menulis.

Subjek yang Anda kuasai juga merupakan sesuatu yang Anda tidak akan pernah terhindar dari rencana yang akan Anda pilih. Pilih topik yang sudah dikenal dan pertahankan agar tetap dekat dengan mata Anda. Misalnya, jika Anda suka bermain bulu tangkis, Anda bisa membuat cerita seperti pemain bulu tangkis yang berjuang untuk lolos ke Olimpiade.

Jangan salah dalam memilih, contohnya jika Anda bukan seorang penari, atau tidak tahu apapun tentang tari, jadi angan Anda paksakan untuk membahas topik tersebut.


2. Menentukan Target Pembaca Yang Menjadi Tujuan

Jika Anda akan menuliskan sebuh novel, ada baiknya pahami dulu siapa yang akan menjadi target pembaca yang kamu pilih. Apakah anak-anak, remaja, atau dewasa? Tentukan juga target usia yang akan menjadi incaran mu, karena hal itu berpengaruh dengan topik dan gaya bahasa yang akan kamu pakai.

Jika Anda menargetkan anak-anak dan remaja, sebaiknya tulis karya yang tidak jauh dari penonton dalam cerita yang ringan dan bahasa yang tidak terlalu sulit. Di sisi lain, jika Anda menargetkan orang dewasa atau pembaca yang terbiasa membaca, pilih tema yang berat dan jangan tampilkan cerita tentang percintaan remaja.


3. Tentukan Settingan Yang Akan Anda Jelaskan

Latar settingan merupakan elemen yang sangat penting dalam novel. Pasalnya, adegan dalam novel itu seperti sebuah pentas. Akan tetapi setting tersebut tetap memiliki aturan dan batasan tersendiri untuk setiap setting yang digunakan.

Ada tiga setting yaitu: "Position", "Time" dan "Atmosphere". Melalui ketiga elemen ini, kita dapat menciptakan dunia baru kita sendiri, meskipun sebenarnya kita belum pernah menulis tentang dunia yang kita tulis. Pada bagian ini, peran imajinasi sangatlah penting. Jika Anda merasa tidak dapat mengatur, silakan mulai dari pengaturan sekitarnya.

Misalnya jika Anda berdomisili di Makassar, maka tuliskan pengaturan nya sesuai dengan kota Makassar yang ingin Anda gambarkan. Jangan malah seperti memaksakan diri untuk membentuk suasana yang ada di kota Paris, yang bahkan Anda sendiri tidak mengenali detail suasana di kota Paris, membaca artikel di Internet saja tidak cukup untuk menunjang pengetahuan Anda.

Jadi, supaya lebih baik tulislah setting yang kamu pahami, yang benar-benar dekat dengan kamu ya...


4. Menentukan Elemen Arsitektural Dan Elemen Pendukung Lainnya.

Komponen novel adalah elemen penting dan membutuhkan pertimbangan yang cermat. Jika tidak ada unsur pembangun dari sebuah karya tulis, maka karya tulis tersebut tidak akan efektif disebut novel.

Setiap novel memiliki bab pendukung yang menghubungkan satu blok bangunan ke blok lainnya. Jika blok bangunan yang digunakan tidak benar, maka novel yang kamu sajikan akan terasa tidak lengkap.


5. Buat Kerangka Tulisan

Garis besar yang tertulis merupakan patokan awal yang menjadi poros pemikiran kita. Dengan menuliskan garis besar awal, maka akan muncul ide utama dipikiraan mu. Garis besar penulisan merupakan bagian dari pelaksanaan rencana penulisan nanti. Dalam kerangka penulisan, catatlah konten yang akan ditulis dalam novel yang akan ditulis nanti.

Menulis garis besar tulisan dapat membantu Anda mengingat apa yang ingin Anda tulis dalam novel. Dengan menggunakan framework ini, Anda juga dapat menggunakannya sebagai tempat mengumpulkan data untuk digunakan di masa mendatang.


6. Mulailah Menulis!

Ini adalah proses inti dari semua pikiran dan imajinasi Anda yang telah Anda konseptualisasikan dan kumpulkan dalam pikiran Anda diubah ke dalam tulisan. Temukan tempat menulis yang paling nyaman dan waktu yang tepat untuk mendukung tulisan Anda sehingga tulisan yang akan Anda selesaikan dapat mencerminkan ide-ide Anda dengan sempurna.

Jangan terburu-buru menyelesaikan konseptualisasi tulisan, gunakan kerangka tulisan yang sudah dibuat. Jika Anda kehilangan inspirasi dan menghadapi krisis konsep, berhentilah dan lakukan beberapa aktivitas yang bermanfaat untuk menyegarkan pikiran Anda. Setelah Anda rileks kembali, coba lanjutkan menulis segera.


7. Edit kembali naskah yang Anda buat

Menulis ulang naskah yang dibuat adalah proses kreatif kedua setelah menulis. Tahukah Anda, kegiatan ini juga akan menarik, karena Anda akan menjadi editor naskah Anda sendiri. Setelah Anda selesai menulis, Anda harus membaca kembali tulisan tersebut dari awal sampai akhir.

Perhatikan penempatan tanda baca, ejaan, margin, penggunaan kalimat majemuk, catatan kaki (daftar pustaka jika memungkinkan). Anda dapat menggunakan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dan Panduan Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI) untuk membantu Anda mengedit. Perhatikan juga penggunaan antar kalimat.

Bisakah kalimat yang Anda sajikan masih nyambung atau tidak dari satu topik ke topik lainnya? Maka dari itu periksa kembali tulisan, jangan sampai membingungkan pembaca.


Itulah beberapa rahasia menulis novel untuk pemula. Apakah Anda berkeinginan untuk segera menulis ? Maka lanjutkanlah. Untuk info penerbitan buku novel bisa kunjungi Penerbit Indie Indonesia, berikut ini >>> Penerbit EL-MARKAZI.

----------------------------------------------------

Dapatkan artikel terbaru kami
Dengan masukkan nama dan email Anda di bawah ini




BERMANFAAT? Boleh SHARE Klik Di Bawah Ini

0

Genre Novel - Novel merupakan karya tulis yang sangat digemari masyarakat. Salah satu hal terpenting dalam sebuah novel adalah genre novelnya. Genre sendiri merupakan model yang menjadi dasar cerita dalam buku tersebut. Genre biasanya mencerminkan tren sosial dan evolusi eksperimen tanpa batas seseorang. Hingga akhirnya pembaca lah yang memutuskan mengenai percobaan yang akan dilakukan, jika berhasil, mereka akan membeli buku tersebut.

Bagian terpenting dari genre novel adalah memenuhi kebutuhan manusia berdasarkan sebuah cerita.


Memiliki karya Novel dan ingin menerbitkannya, klik disini.

Kita bisa menemukan banyak genre dalam novel ini. Nah, berikut ini akan membahas berbagai genre dalam novel secara mendalam:


1.  Novel romantis

Novel semacam ini merupakan genre yang mengandung hal-hal yang natural dan romantis. Jenis novel ini sangat digilai remaja Indonesia. Meski sudah difilmkan, banyak novel romantis yang menjadi best seller. Ini adalah salah satu jenis yang paling populer dan sangat diminati.

Novel romantis ini memuat cerita tentang hubungan romantis antara dua orang. Gaya romantis ini ditandai dengan ketegangan sensual, gairah, dan idealisme. Biasanya penulis mencoba mendramatisir cerita dengan memisahkan dua anak manusia yang saling mencintai, kemudian mempertemukan kembali kedua anak manusia tersebut di akhir cerita.


2.  Novel Fiksi

Novel fiksi ini memuat cerita yang tidak ada atau tidak ada dalam kehidupan nyata. Dalam novel semacam ini, novel fiksi ditulis sesuai imajinasi pengarangnya.


3.  Novel Horor

Format cerita yang terkandung dalam novel horor menakutkan dan menakutkan. Setelah membaca novel jenis ini, pembaca akan merasa sangat takut. Namun karena kesukaan pembaca terhadap novel semacam itu, novel horor biasanya masih memiliki banyak penggemar.

Genre novel ini penuh dengan alur cerita yang penuh ketegangan, kecemasan, ketakutan, dan kekhawatiran. Ini biasanya melibatkan kejahatan serius, kutukan, hantu, atau peristiwa mental lainnya.

Tujuan pembuatan cerita horor adalah untuk menakut-nakuti pembaca. Cerita-cerita yang disajikan sarat dengan hal-hal yang mungkin membuat pembacanya gemetar. Dapat bercerita tentang kejadian menyeramkan (seperti rumah hantu) dan kejadian supranatural lainnya. Misalnya novel "Dannur" karya Risa Saraswati.


4.  Novel petualangan

Novel petualangan biasanya membahas cerita yang berkaitan dengan tugas tertentu, cerita ini harus diakhiri dengan cerita yang ditangguhkan sehingga pembacanya sendiri dapat mengakhiri cerita tersebut. Terkadang, sekuel novel seri berikutnya juga memperjelas jenis cerita ini. Oleh karena itu, penulis seperti suka memikirkan efek dari novel ini.


5.  Fiksi non-fiksi

Dalam genre ini, novel memuat kisah kehidupan nyata. Cerita dalam novel non fiksi ini merupakan cerita pribadi yang dialami oleh seseorang, baik yang dialami langsung oleh pengarangnya, maupun yang dialami oleh orang lain dan orang di sekitarnya.


6.  Novel komedi

Tidak diragukan lagi, novel komedi ini akan menghadirkan banyak cerita menarik, sehingga para pembaca tetap terhibur dan tertawa. Novel komedi ini terkadang mengandung banyak cerita, namun yang lebih ditekankan adalah unsur komedi dalam ceritanya. Contoh novel komedi antara lain novel Radikus Makan Kakus karya Raditya Dika.


7.  Novel fantasi

Novel ini merupakan salah satu genre novel yang mengandung kekuatan fantasi, meskipun novel tersebut benar-benar bercerita berdasarkan rasionalitas, pembaca yang membaca novel bergenre ini akan berpikir lebih aktif.

Novel fantasi semacam ini juga sangat populer di kalangan pembaca. Seperti namanya, jenis cerita ini mengandung novel imajinatif, dan terkadang kisahnya didalam kehidupan nyata seringkali tidak mungkin untuk menentukan kemana harus diceritakan. Contoh novel ini termasuk J.K. Rowling.


8.  Novel Fiksi Ilmiah

Kisah sebuah novel dilatarbelakangi oleh kebangkitan teknologi mutakhir, yang terkadang tidak banyak diketahui orang. Jenis novel ini berbeda dengan jenis novel biasa. Jika novel novel menuntut pengarang untuk mengembangkan imajinasi yang lebih tinggi.

Maka berbeda dengan fiksi ilmiah, yang menuntut pengetahuan penulisnya untuk memahami ilmu umum dan ilmu khusus melalui penelitian dan metode lainnya. Oleh karena itu, genre cerita ini meningkatkan pemahaman ilmiah tentang hukum alam semesta, sehingga meningkatkan daya tarik jenis tulisan seperti ini.

Biasanya gaya penulisan ini memadukan cerita-cerita yang ada di masa depan, masa lalu, atau dimensi lain. Jenis ini tidak hanya memuat konsep pemikiran ilmiah, tetapi juga sering membahas tentang konsep dunia dengan teknologi canggih.

Penulis harus siap meluangkan waktu untuk membangun dunia baru yang coba mereka ciptakan dalam novel fiksi mereka. Contohn genre fiksi ilmiah ini seperti novel Supernova episode Kesatria, Putri, dan Bintang Jatuh karya Dewi “Dee” Lestari dan Hujan karya Tere Liye.


9.  Novel inspiratif

Novel yang penuh inspirasi adalah novel story-telling, cerita-cerita tersebut dianggap sebagai novel yang menginspirasi dalam kehidupan seseorang, oleh karena itu hikmah yang dipetik diharapkan dapat membawa perubahan moral dan membangkitkan minat pembaca.

Tema yang dikemukakan dalam kategori ini sangat beragam, menyangkut ekonomi, kemasyarakatan, pendidikan, seluruh budaya, perjuangan, kelangkaan, persahabatan, percintaan, dll.


10.  Novel Sejarah

Dalam jenis ini, banyak bentuk legenda pernah terjadi di masa lalu. Dengan cara demikian, novel-novel semacam itu dapat digolongkan sebagai fiksi dan fiksi non-fiksi, karena peristiwa-peristiwa di dalamnya akan atau tidak akan terjadi. Biasanya pengarang atau pengarang novel ini juga akan mengutarakan pendapatnya sendiri tentang sejarah yang dibicarakannya.


11.  Novel Thriller

Novel dengan jenis ini memuat tentang literatur, film dan televisi yang mengandung unsur ketegangan, kegembiraan dan tekanan sebagai unsur utamanya. Jenis novel gugup ini akan membuat pembaca tidak bisa bergerak dan akhirnya tidak bisa membaca akhir cerita. Selain gugup, novel ini juga akan membuat pembacanya penasaran dengan nasib sang karakter. Jenis thriller ini bisa berupa konspirasi, militer, politik, medis, dll.


12.  Chicklit

Genre novel yang khusus ditujukan untuk wanita. Cerita yang disajikan mungkin juga melibatkan masalah perempuan secara umum. Orang-orang dari segala usia dapat menghayati dan membaca novel tersebut, namun biasanya cerita novel ini lebih rumit, bahkan terkadang novel tersebut mengandung unsur dewasa, sehingga sulit dipahami oleh para remaja awal.


13.  Songlit
Songlit adalah genre yang mengubah lagu menjadi bacaan novel. Lirik lagu digunakan sebagai judul, dan isi lagu menjadi keseluruhan alur cerita yang dikembangkan dalam novel.

Itulah macam-macam dari genre novel. Bagi kamu mempunyai sebuah karangan novel dan ingin menerbitkan nya dapat langsung ajukan ke Penerbit Indie Indonesia berikut ini >> Penerbit El-Markazi.

----------------------------------------------------

Dapatkan artikel terbaru kami
Dengan masukkan nama dan email Anda di bawah ini




BERMANFAAT? Boleh SHARE Klik Di Bawah Ini

0

Catagories

cerpen (1) drafting (8) editing (4) fiksi (12) karya ilmiah (4) Lomba (1) nonfiksi (8) novel (9) penulis (11) prewriting (2) Publishing (4) puisi (2) Tips dan Trik (20)

SEARCH